Re-Blog: Sinyal Perang Jokowi

Artikel ini di-reblog dari website Denny Siregar sebagai pembelajaran dan catatan politik pribadi (yang dirasa penting untuk disimpan sebagai dokumentasi pribadi) terhadap situasi politik yang sedang terjadi di Indonesia pada tanggal 4 November 2016. Silahkan kunjungi situs beliau dan tulisan-tulisan beliau yang lainnya yang dikemas apik, cerdas dan bijaksana, sangat menyenangkan untuk dibaca sambil menyeruput kopi hangat (ala Denny Siregar).

Aksi Demo 4 November
Jokowi
Jadi sudah jelas. Pidato Jokowi menutup aksi demo yang akhirnya menjadi anarki itu membuka semua tabir bahwa sebenarnya tuntutan kepada Ahok hanyalah modus saja.
Ada atau tidak “penistaan agama” mereka tetap akan berdemo dgn dalih Al Maidah 51, bahwa Ahok tidak layak menjadi pemimpin unat Islam.
Sejak awal intelijen sudah mengantongi data bahwa demo 4 November ini ingin digiring ke arah seperti ’98, dan berakhir pada dilengserkannya Jokowi. Karena itu Jokowi langsung bergerak menemui para pimpinan politik dan ormas Islam besar, untuk mundur dari demo ini karena sudah tidak sehat.
Hanya satu orang yang tidak ditemuinya dan kita semua sudah tahu apa alasannya. Intelijen sudah mengantungi darimana sumber dana mengucur dan kepada siapa saja dikucurkan. Meski begitu, pemerintah tidak gegabah untuk langsung menangkapnya hanya berdasarkan laporan saja.
Menganalisa cara perang Jokowi, kita akan dibawa ke model perang orang Solo yang mengambil jalan memutar untuk menyelesaikan masalah.
Dan jalan memutar itu sudah pasti konstitusional, melalui jalur hukum. KPK, PPATK dan lembaga hukum lainnya disiapkan untuk mulai mendalami bukti2 pelanggaran hukumnya.
Proses hukum ini penting, supaya tidak ada yang bermain sebagai korban dan memanfaatkannya untuk menjadi pahlawan. Jokowi terus memutar sambil membuka topeng lawan satu persatu sehingga lawannya sendiri yang grogi. Ia berusaha memutus sumber aliran uang yang berpotensi mendanai kerusuhan berikutnya.
Dan kita akan melihat permainan catur yang cantik sesudah ini antara tukang kayu melawan mantan Jenderal.
Benar kata Ahok, “Jokowi ini lebih sadis dari gua. Kalau gua jengkel ama kodok, langsung gua tembak kepalanya. Kalau Jokowi, dia elus dulu kodoknya, dia taruh di panci berisi air dingin biar nyaman, trus dia nyalakan api kecil kompor di bawahnya. Si kodok mati tanpa sadar kalau dia dibunuh perlahan..”.
Pidato malam tadi adalah sinyal perang Jokowi. “Lu atau gua yang berakhir sesudah ini..”. Perang Jokowi akan dimulai ketika membebaskan Antasari Azhar pada 10 November, simbol hari pahlawan… Kopi mana kopiii…

 

Sumber Re-Blog: 
Denny Siregar. “Sinyal Perang Jokowi”. http://www.dennysiregar.com/2016/11/sinyal-perang-jokowi.html . diterbitkan pada Sabtu, November 05, 2016, dilihat terakhir pada Sabtu, November 05, 2016 10:24 PM

I Putu Oka Wisnawa

Honest, wise, forward-looking, inspiring, and competent. I wish I could be like that.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *